Wednesday, 30 November 2011

[RE-BLOG] Kisah ini diolah semula daripada kisah benar yang diceritakan oleh seorang security guard, Abdul Ghani Bin Osman. Bagaimana pun, nama-nama watak terpaksa ditukar demi kepentingan semua pihak.

Ghani adalah seorang security guard yang baru bertugas di sebuah apartment yang terletak di Bukit Jalil, Apartment Jalil Damai. Kerjanya hanya mengawal keselamatan di kawasan apartment tersebut. Biasanya dia akan mengawal di kawasan pintu pagar utama kawasan orang keluar masuk. Memang kawalan keselamatan di apartment ini agak ketat sehingga ada di antara penghuni-penghuni apartment ini yang tidak berpuas hati dengan pengurusan di apartment itu. Namun, atas dasar tanggungjawab, kadang kala security guard-security guard di apartment tersebut terpaksa bertegas dengan penghuni-penghuni di situ.

Hari pertama bertugas di apartment tersebut, Ghani terlihat 3 orang remaja belasan tahun berjalan dari apartment tersebut untuk keluar ke sebuah restoran. Matanya mengekori memandang remaja-remaja tersebut. Hatinya, kembang-kempis melihat seorang daripada remaja-remaja tersebut. Dia begitu tertarik dengan remaja itu. Terasa ingin benar untuk berkenalan dengan remaja itu…Batangnya telah mula menegang melihat remaja tersebut.

Suatu hari, Ghani memberanikan diri menegur remaja-remaja itu. Dari teguran-teguran yang mengusik, akhirnya dia menjadi rapat dengan remaja-remaja tersebut. Remaja-remaja tersebut ialah Zack, Amir dan Zami. Ghani paling meminati Zack sebab Zack seorang yang agak comel dan nampak muda. Mereka semua telah mengetahui masing-masing mempunyai kecenderungan yang sama iaitu menyukai lelaki sesama lelaki. Suatu hari, dia mengajak remaja-remaja tersebut untuk belanja minum di sebuah restoran cina yang terletak berhampiran apartment tersebut. Tanpa, banyak songeh, ketiga-tiga remaja tersebut menerima pelawaan itu.

Tanpa segan silu, Ghani mengambil sebotol minuman arak Carlsberg. Ketiga-tiga remaja tersebut agak terkejut dengan tindakan Ghani.

Korang jangan terkejut. Aku memang selalu minum Carlsberg. Nak hilangkan letih. Tapi, aku tak mabuk tau….Dah selalu sangat tunggang…Dah tak rasa mabuk dah….” Kata Ghani.

Tak pe, kitorang ni open minded bang….No hal punya…” Kata Zack cuba kelentong.

Semasa sedang minum, mereka telah membuka satu topik “pengalaman buat sex”… Lalu, Ghani pun memulakan cerita tentang pengalamannya seperti berikut….


Sebelum bertugas di apartment tersebut, Ghani telah bekerja sebagai security guard di salah sebuah bangunan kosong yang agak jauh dari kawasan tempat tinggal orang. Jadi, kawasan itu agak lenggang dan tiada orang. Bangunan itu belum mendapat Sijil Layak Menduduki (CF). Jadi bangunan tersebut terbiar begitu sahaja sebelum boleh beroperasi. Walau bagaimana pun, bangunan tersebut menjadi port melepak sekumpulan remaja ponteng sekolah. Umur mereka dalam lingkungan umur 13 tahun hingga 16 tahun. Mereka bukan sahaja melepak di situ semasa ponteng sekolah. Tetapi mereka juga, akan merokok dan menghidu gam di situ. Malah ada juga yang menghisap ganja. Dengan berpakaian uniform sekolah, berbaju putih dan seluar hijau, mereka melepak beramai-ramai dalam bagunan kosong. Biasanya tingkat paling atas iaitu tingkat 15 menjadi port mereka. Mereka telah beberapa kali di beri amaran supaya tidak melepak di bangunan tersebut. Namun, amaran-amaran itu tidak diendahkan. Malah, security guard-security guard di situ terpaksa membersihkan plastik-plastik, botol-botol gam, puntung-puntung rokok yang telah ditinggalkan oleh budak-budak sekolah tersebut. Jika, Ketua security guard datang memeriksa dan terjumpa benda-benda itu, sudah tentu security guard-security guard yang bertugas akan dikenakan tindakan kerana tidak menjalankan tugas dengan berkesan.

Suatu hari, Ghani terpaksa bertugas seorang diri kerana kawannya terpaksa mengambil MC. Lebih kurang pukul 10 pagi, Ghani meronda-ronda sekitar bangunan tersebut untuk membuat kawalan. Dia menuju dari satu tingkat ke satu tingkat, sehinggalah ke tingkat paling atas, tingkat 15. Tiba-tiba dia terlihat 4 orang budak sekolah sedang khayal menghidu gam dan menghisap ganja dengan menggunakan botol yang diubahsuai menjadi “dapur”. Ghani melihat dari jauh perbuatan budak-budak sekolah itu. Lama kelamaan Ghani berasa marah dengan perbuatan budak-budak itu. Kalau, ketua security datang periksa dan terjumpa budak-budak itu, tentu teruk Ghani dimarah. Lalu, Ghani pun mendekati budak-budak itu

Hoi, dah berapa kali aku warning korang?...Aku kata jangan melepak kat sini..! Aku nak korang blah sekarang!..Blahh!!” Tengking Ghani kepada budak-budak itu.

Hoi..! korang ni pekak ke apa?! Aku kata blah, blahlah!!” Tengking Ghani lagi apabila melihat budak-budak itu tidak mengendahkannya.

Budak-budak sekolah itu sedang khayal dengan kesan hiduan gam dan ganja. Mereka langsung tidak mendengar amaran Ghani. Mereka semua kelihatan “lalok”. Pergerakkan mereka perlahan seperti ungka. Mata mereka kelihatan kuyu kerana begitu stim dengan penangan ganja…

Tiba-tiba, Ghani terlihat salah seorang daripada budak-budak sekolah yang sedang khayal itu terlentang dengan tidak memakai baju. Budak itu dalam lingkungan umur 15 tahun. Badan budak itu kurus dan putih melepak. Pusatnya pun cantik dan bersih. Ghani melihat muka budak tersebut. Memang mukanya handsome dan bersih. Dengan tiba-tiba, Ghani terangsang dengan budak tersebut. Batangnya mula menegang.

Ghani mendekati budak yang sedang khayal itu. Dia mengangkat budak itu. Budak itu pun bangun terhoyong-hayang. Ghani memautkan tangan budak itu ke bahunya dan membawa budak itu turun ke tingkat 7. Dia membawa budak itu di sebuah bilik kosong.Ghani melihat sekeliling. Memang tiada orang. Lalu, dia menutup pintu bilik itu rapat-rapat dan menguncinya dari dalam. Ghani tidak sabar-sabar lagi untuk merasai tubuh budak itu. Dia mula membukakan zip seluar sekolah budak itu dan menanggalkannya…Kemudian,dia membuka seluar dalam budak itu yang berwarna biru muda sehingga tiada seurat benang pun di tubuh budak itu. Lalu, terlihatlah batang budak itu yang masih lembik. Batang budak itu hanya dikelilingi bulu-bulu halus. Mungkin budak itu baru mencukur bulunya…

Boleh tahan batang budak ni…besar ni…” Bisik hati Ghani.

Lalu, tanpa membuang masa, Ghani mendekatkan mulutnya dengan batang budak itu dan terus mengulumnya. Ghani mengulum dan menghisap, sorong dan tarik batang budak itu. Sesekali tangan budak itu, cuba menepis perbuatan Ghani itu. Tapi, disebabkan budak itu sedang khayal, dia tak dapat melawan Ghani. Ghani terus mengulum dan menghisap batang yang berdenyut-denyut itu..

Lama kelamaan batang budak itu menegang, menegang dan terus menegang sehingga 7 inci panjangnya. Ghani meneruskan kulumannya itu. Dia menjilat-jilat batang budak itu yang semakin basah dengan air mazi. Dia menghisap-hisap telur budak itu beberapa kali. Ghani mengulum batang budak itu lagi….dan beberapa minit kemudian, batang budak itu berdenyut dengan agak laju dalam mulut Ghani dan terus “prettt” “prettt” “prettt” “prettt”. Budak itu memancutkan air maninya dalam mulut Ghani..

Namun, Ghani tidak berhenti mengulum batang budak itu. Dia terus mengulum sehingga batang budak itu kecut di dalam mulutnya. Lebihan air mani dari mulut Ghani terkeluar membasahi bahagian tepi batang budak itu. Ghani belum puas. Nampaknya budak itu masih belum sedar lagi. Ghani mengalihkan budak itu dalam keadaan tertiarap.. Dia menarik kedua-dua belah punggung budak itu sehingga ternampak lubang duburnya. Ghani meludahkan air liurnya ke lubang dubur budak itu. Lalu, Ghani membasahkan jarinya dengan air liurnya dan dengan perlahan-lahan dia menjolok lubang bontot budak itu.

Ahhh…ja…ngan…laah….sa..kitt….” Kata budak itu dalam keadaan lalok sambil menepis jari Ghani yang sedang mejolok duburnya…

Namun, Ghani tidak mengendahkannya. Ghani tahu budak itu tidak mungkin dapat melawannya. Ghani juga pernah mengambil ganja suatu ketika dulu. Dia tahu bagaimana rasa “hi” dengan ganja itu.

Ghani terus menjolok lubang bontot itu. Budak itu terus mengerang kesakitan. Tetapi suaranya tidak dapat di dengar oleh sesiapa.kerana lokasi bagunan itu agak jauh dari tempat tinggal orang.

Sempitnya lubang budak ni….” Bisik hati Ghani.

Ghani terus menjolok dan menarik jarinya dalam dubur budak itu berulangkali tanpa menghiraukan rengekkan budak itu. Lama kelamaan jolokkannya menjadi licin dan lancar. Batangnya Ghani jua semakin basah dengan air mazinya yang banyak. Ghani perlu cepat. Jika terlambat, budak itu mungkin akan tersedar. Lalu, Ghani menanggalkkan seluarnya ke paras lutut dan terpancullah batang zakar Ghani yang berukuran 7 inci panjangnya. Ghani mengurut-urut batangnya dan membasahi batangnya dengan air mazinya yang banyak itu. Lalu, Ghani menghunuskan batangnya tepat ke lubang dubur budak itu. Dia menjolok perlahan-lahan…

Arrgghh….” Budak itu mengerang kesakitan.

Ghani terus menjolok dan menghenjut perlahan-lahan sehingga semua batangnya masuk ke dalam dubur budak itu. Lubang bontot budak itu berasa suam. Ghani suka dengan rasa suam itu. Ghani meneruskan hayunannya. Ghani berasa begitu nikmat dengan jolokan itu. Mungkin kerana lubang dubur budak itu yang masih “fresh” dan sempit, membuatkan batang Ghani berasa terlalu nikmat. Ghani menghenjut dengan rakus tanpa menghiraukan budak itu mengerang kesakitan.

Ko diam lah!!!” Ghani menengking sambil menolak kepala budak itu.

tajuk:bdk hidu gam & hisap ganja jadi mangsa


Budak itu terdiam sebentar..Tetapi mungkin tidak tahan dengan rasa diliwat, budak itu mengerang semula seperti tadi.

Ghani terus menghenjut dengan rakus. Beberapa minit kemudian, dia berasa hampir sampai ke klimaksnya. Ghani melajukan henjutan itu…Lalu…Creett..creett…crett…preetttt….Batang Ghani memuntahkan semua air maninya ke dalam lubang bontot budak itu…Ghani terhenti sebentar dengan batangnya masih dalam dubur budak itu. Ghani menarik batangnya keluar perlahan-lahan dari dubur budak itu. Ghani merasa puas dapat meliwat budak itu. Ghani melihat budak itu masih lagi belum hilang khayalnya. Dia memakaikan semula seluar dalam dan seluar sekolah budak itu.

Padan muka ko…Nak lepak sangat kat sini….Mak bapak suruh ko pergi sekolah!...tapi ko ponteng…sekarang padan muka ko….!!...” Kata Ghani dan terus bergerak meninggalkan budak itu keseorangan di bilik kosong itu.

Keesokkan harinya, Ghani melakukan tugasnya seperti biasa..Dia bergerak dari satu tingkat ke satu tingkat sehingga ke tingkat 15. Lalu, dia terlihat kumpulan budak-budak itu masih lagi melakukan perkara yang sama seperti hari-hari sebelum ini. Dia melihat budak yang diliwatnya semalam pun ada juga...

Laaa….budak ni memang tak serik-serik la….nampaknya aku ada chance lagi…..he..he….he…” Bisik hati Ghani……

Sepanjang Ghani bertugas di bangunan itu, dia tidak keseorangan untuk memuaskan nafsunya. Dia juga tidak perlu bersusah payah untuk mencari teman “bermain”. Setiap kali dia ingin melepaskan nafsunya, pasti ada budak hidu gam atau hisap ganja yang menjadi mangsanya…….

0 comments:

Post a Comment